Duisburg

Besar! Hauptbahnhof-nya besar. Ada S-Bahn, ada U-Bahn juga. Escalator untuk ke U-Bahn nya tinggiiii banget! Hahahaha norak..

Duisburg adalah kota industri. Menurut sang tour guide pribadi kami (om rahman, :p), Duisburg adalah kota industri yang udah tua banget. Waktu Perang Dunia, kota ini jadi salah satu sasaran penghancuran. Ga heran, bangunan disini banyak yang modern. Ga jadul-jadul seperti di Soest.

Tujuan gw ke Duisburg adalah untuk melihat Masjid Terbesar di Jerman. Iya, TERBESAR DI JERMAN!

Bikin penasaran, kan?! Tentunya gw bukan mau liat doang dong. Gw juga mau masuk, foto-foto, dan tentunya juga yang palin penting, gw mau Shalat di dalamnya! Rasanya udah lama banget ga Shalat dengan perasaan nyaman, tenang, dan tentram. Gw Kangen. Makanya gw semangat banget untuk datang ke Duisburg.

Posisi Masjid ini tepat berada di tengah-tengah komunitas Turki. Si Om udah wanti-wanti norak dari awal, „Nanti kalau ada yang ngelamar jangan kaget ya“ atau „Kalau ada kakek nawarin cucunya, jangan kaget ya“ aduuhhh, please deh om, zzzzzzzzz.. hahaha

Dari Hauptbahnhof, kita naik U-Bahn. Stasiun U-Bahn beda sama Hauptbahnhof. So, kita jalan ke stasiun itu yang ternyata ada di belakang Hauptbahnhof. Dari U-Bahn berubah menjadi S-Bahn. Perjalanan lama, kira-kira 30 menit. Akhirnya kita turun. Gileee, ini Turki atau Jerman, ya?

Bener-bener Turki semua. Toko-toko bertema Turki. Anehnya, bahasa yang dipakai juga bahasa Turki. Ini toko-toko spesial buat orang Turki ya? Orang Jermannya aja ga ngerti, yang bisa belanja disitu orang Turki aja mungkin. Zonk banget, aneh banget. Rasanya seperti pindah Negara dengan cepat. Duisburg yang gw lihat sekarang mirip Istanbul tanpa Ayya Sofya! *lebay*

Ternyata oh ternyata, kita salah turun halte. Hadooohhhh, si Om ini gimana. Hahaha, peace Om :D

Akhirnya kita jalan, yaahhh lumayan jauh juga sih. Kira-kira 15 sampai 20 menit, kita sampai! BESAR!

Setelah dilihat-lihat, hmmm maaf, tidak besar..

Gw udah mengharapkan Masjid yang gede-nya parah, soalnya gw lihat di fotonya eman terlihat besar. Gw udah excited banget, bahkan sebelum sampe gw udah Tanya ke Om, “Gedean Masjid Duisburg atau Istiqlal, Om?” mungkin karena udah pusing sama ke-norak-an gw, si Om cuam jawab, “Yaa, kamu liat aja nanti..”

Setelah gw lihat, hmm. Jujur, tingkat excited gw menurun. Harapan gw terlalu besar. Saking sombongnya, gw sampai mikir, “Yahh, ini sih biasa banget. Ini tipe-tipe Masjid transit klo mau Shalat pas perjalanan” ouch!

Hahaha, parah gua!

Setelah gw tenang dari segala ke-labay-an gw tentang harapan yang kandas, gw mencoba untuk berpikir positif. Masjid ini wajar disebut sebagai Masjid Terbesar di Jerman. Di negara dengan mayoritas bukan penganut agama Islam, berdiri Masjid sebesar ini. Dia berdiri sendiri. Dia punya bangunan sendiri. Bukan di ruko ataupun di rumah. Bukan juga di tempat-tempat maksa buat Masjid. Dia punya tempat sendiri. Dia Masjid! Ini Masjid!

Hore, horee, asikk.. gw mau Shalat dengan tenang.

Masuk ke area Masjid, ternyata ada semacam festival Turki gitu.

Yaaakkk, festival ini ramai….. sama orang Turki, hahahaha. Ada banyak stand dan stand yang paling ramai adalaaaahhhhhhh stand kebab! OMG! Tolong banget, antriannya panjaaaaaaang parah. Pertanyaan gw adalah, ngapain sih mereka pada antri? Gw tau mungkin mereka kangen makan kebab kayak gw kangen makan gado-gado. But, hey, we’re in Germany. Kebab itu bertebaran dimana-mana kayak gerobaknya abang gado-gado. Ke-kangen-an mereka kan harusnya udah terobati. Kenapa masih pada antri siihh??!! Gw aja yang baru disini 3 bulan tapi lumayan sering makan kebab, udah bosen banget. Sampe hari ini kira-kira gw ga makan kebab hampir sebulan. Males banget.

Puas muter-muterin festival Turki, akhirnya kita masuk Masjid!!

Wuoooowwww interiornya muantap cing!

Tempat Shalat cowo di lantai satu dan tempat Shalat cewe di lantai 2. Tempat wudhu cowo di lantai satu dan tempat wudhu cewe di basement. Loh? Aneh ya, aneh yaa.. Iya, ini beneran kok. Jadi pas masuk, cewe-cewe mesti turun dulu ke bawah untuk wudhu. Posisi wudhu-nya duduk lho. Kran-nya kayak wastafel gitu tapi diposisikan untuk wudhu dengan posisi duduk. Nah, di basement ini ada lift langsung ke lantai 2. Tempat Shalat cewe.

Huaaa seneng banget rasanya. Shalat di tempat yang nyaman. Tempat yang gw kenal.

Jujur, Shalat gw di Masjid Duisburg adalah Shalat ter-khusyu’ gw selama di Jerman. :)

Gw seneng. Bahagia parah.

Tapi yang bikin rasa seneng gw berkurang adalah sikap mba dan ibu Turki yang ada di Masjid. Mereka sama sekali ga ramah. Senyum pun enggak. Padahal gw seneng banget ketemu mereka. Sama-sama Islam, muslimah, pakai jilbab. Gw juga udah mencoba untuk tebar-tebar senyum tapi sepertinya gagal L. Gw ga tau ya ini perasaan gw aja atau gimana tapi itulah yang gw rasakan.

Alhamdulillah, udah Shalat di Masjid. Nanti mau kesana lagi, Insya Allah :)

3 thoughts on “Duisburg

  1. mantabb lit *two thumbs up*
    gw jg pas di thailand pas ngeliat masjid sumpah rasa nya damai bgt, pas abis sholat dsna kyk ngerasa “waah kyk nya gw pasti masuk surga nih”
    ampe sgitu nya.. :)

    Like

    • hahahaha itu sih lebay did.. iya ya, rasanya tuh bersyukur banget bisa ketemu tempat yang belom ketemu aja kita udah kenal. Apalagi di lingkungan kayak gini.. menuju Masjid nya juga jauh, pas nyampe lebih kerasa rasa puas dan terharunya, ehehehehe :)

      Like

  2. Pingback: My “Jilbab Traveller” Moment « Mi Vida Loca

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s